OH, DAIM..!!!


Emm... DAIM.. Dulu aku ada membicara mengeni DAIM idaman penggemar coklat.. dulu aku menceritakan tentang harganya yang melambung sehingga RM17.90.. Tapi kali ini, harganya.. Aku berpuas hati dengan harga ini tapi aku selalu mengharapkan agar harga ini dapat dikurangkan lagi.. Bukannya apa, kalau harga di turunkan lagi, bolehlah aku memborong DAIM banyak utk kawan-kawan aku.. hehe... Kini harganya pada 22.12.09 ialah RM 16.90. Beli tiga harganya RM 50.00.

BALADA HIJRAH

kenangan itu datang lagi,
pengajaran itu muncul lagi,
imbasan itu kembali lagi,
imbauan itu hadir lagi,
hikayat itu melakar lagi,
sejarah itu di ungkit kembali,
silam sungguh sejarah itu,
di tempuhi,
di lalui,
sungguh sukar,
dari sini ia bermula,
dari sini ia mula bersinar,
dari sini ia mula unggul,
membawa harapan,
membawa perubahan,
mencipta nama,
mencipta pembaharuan,
mencipta tamadun yang unggul,
sunguh mulia tamadun itu,
di asas pengasih Nya,
di tadbir utusan Nya,
penuh dengan tersurat dan tersirat,
mengajar umatnya merenung,
mengajar umatnya sedar,
mengajar umatnya melakukan perubahan nilai moral etika diri,
azam sering diniatkan untuk berubah,
selalu begitu,
azam berubah, sering berubah bila sejarah itu muncul,
istiqamah perlu disusuli,
kerana itu yang utama,
sejarah agung itu mengajar kita sebegitu,
tinggi sungguh nilai sejarah itu.

UM Bakir : “Aku merasai sendiri penderitaan anak-anakku selepas dua hari ditahan dipenjara”.


Khamis , 17/12/2009 – Isnin lalu, Um Bakir, seorang ibu kepada lima orang anak lelaki yang kesemuanya dipenjarakan oleh pihak Israel berdepan sendiri dengan pengalaman seksaan perit para banduan setelah dipenjarakan selama dua hari.


Di dalam kenyataan akhbar kepada Agensi Berita Safa, Um Bakir yang baru saja dibebaskan dari penjara Israel Isnin lalu mengatakan bahawa anak-anaknya sebelum ini pernah menceritakan kepadanya tentang siksaan yang dilakukan di dalam penjara tersebut, tetapi beliau tidak menjangkakan ianya seteruk itu, pada masa yang sama, beliau juga sangat berharap untuk bersama dengan anak-anak nya semula melalui persepakatan pertukaran tawanan.
Menjelaskan keadaan bagaimana beliau ditahan, katanya tiba-tiba pada tengah malam sabtu lalu, sekumpulan tentera Israel telah mengetuk rumahnya dengan kasar, dan sebaik beliau membuka pintu, tentera tersebut mengatakan bahawa beliau ditahan.

sumber : http://www.palestine-info.co.uk/en/
penterjemah : rohiez

LIMA 09 dan AKU...


LIMA 09 baru sahaja melabuhkan tirainya bagi edisi 09. Sejak penganjuran LIMA dari 1991 hingga 2009 aku tidak pernah melepaskan peluang mengikuti penganjuran LIMA ini. Pernah sekali pada tahun 2003, semasa itu aku sedang mengambil peperiksaan PMR. Bayangkan jet-jet pejuang melintasi ruang udara Langkawi dengan bising yang teramat, aku yang di dalam dewan menjawab soalan, betapa tergugatnya iman aku ini. Fikiran melayang-layang asyik teringatkan LIMA dan LIMA. Ujian yang berat untuk aku lalui. Idea LIMA ini datangnya daripada TUN DR MAHATHIR, mantan PERDANA MENTERI MALAYSIA. Sejak zaman beliau sehingga sekarang LIMA ini semakin menarik dan pelbagai perubahan telah dilakukan oleh KEMENTERIAN PERTAHANAN MALAYSIA untuk menarik minat pelancong asing dan juga tempatan dan yang penting pelabur-pelabur. Bagi aku sebagai pengunjung setia serta peminat LIMA, aku mengharapkan program sebegini diteruskan diadakan di bumi LANGKAWI GEOPARK, sesuai dengan namanya serta keasliannya. Dengan ini aku sertakan beberapa keping gambar untuk tatapan pengunjung blog ini. Terima Kasih...

Amalan Tanpa Ilmu


Tajuk ini, hanyalah sekadar meminta padangan dari pembaca blog ini sekalian. Tajuk ini juga saya telah mempersoalkan dalam facebook saya iaitu 'bolehkah kita mengamalkan sesuatu tanpa ilmu?'.. Di sini ingin saya sertakan perbincangan saya dengan saudaraku Muhammad Nabil dalam ruangan facebook baru-baru ini.. Oleh itu, saya akan copy and paste tanpa mengubah apa-apa pun dari facebook saya ke blog ini. Berikut adalah perbincangan saya dengan Muhammad Nabil :-

Muhammad Nabil:
macam mana nk amal kalau ilmu tentang nya xde..ibaratkan orang menunggang motor tapi x tau dari awal start motor sampai la masuk gear..kalau tau makan masa juga nk mahir..kena amal kan selalu..ok..dh tau bawa dah mahir bawa..sekarang nk bawa untuk apa 'merempit' atau ke surau..mereka merempit kerana mereka berilmu tentang motor..kerana ilmu dipandu dengan iradah kemahuan hati (nafsu) atau kebijaksana akal dan emosi..siapa yang patut mengawal ilmu..mereka bertiga tapi perlu seimbang..

Mustaqim Darus:
dalam soal ibadat misalnya, bila ditanya knp buat amalan sekian2, di jawabnya, nenek moyang kami bt mcm ni, kami ikut jelah, sedangkan amalan tersebut tak ada pun dlm al-Quran dan as-Sunnah.. blh ke?..

Muhammad Nabil:
macam nk masuk isu bid'ah je nie..hehe..saya bukan lah arif..perlu merujuk yang lebih alim..ibadah jadi adat..bukan adat jadi ibadah..pokok nya..biasakan yang sebenar2 tuntutan...ikhlas dan tawakal kerana nya..jika ada perbuatan yang dulu kebiasaan(adat) yang lari dari syarak dan mendatangkan syirik..jauhi..jika suatu pekerjaan mendekatkan diri kepadaNya..bahkan menaip surat..mendodoikan anak..teruskan...sedikit coretan dari yang kurang arif lagi dhaif..

Mustaqim Darus:
zaman skrg dh maju. kitab2 agama banyak di pasaran termasuk juga e-book.. golongan agama bertebaran di merata-rata tempat smada yg bertauliah atau pun tidak, yang pasti mereka telah banyak mengorbankan masa serta wang ringgit semata-mata mencari ilmu untuk berdakwah kepada masyarakat.. namun begitu, bagi kita sebagai masyarakat atau orang awam perlulah timbul dalam diri kita untuk mencari ilmu sebanyak yang mungkin utk di amalkan, sekiranya sebelum ini banyak yang silap, tetiba kita di perbetulkan dengan penjelasan yang sebenar dr Quran dan Sunnah maka amallah ia. Sekiranya amalan kita selama ini tiada nas di Quran dan Sunnah, maka ketepikanlah kerana banyak lagi amalan yang di ajar dalam Quran dan Sunnah yang belum lagi kita ikut serta amalkan.. Carilah ilmu, yang berilmu berdakwahlah dengan sebaik mungkin, bukan tauliah menjadi pengukur tetapi ilmu didada menjadi ukuran. Quran menyeru kepada kita, bertanyalah kepada yang berilmu sekiranya kamu tidak mengetahui..

Muhammad Nabil:
tauliah perlu..untuk menangkis ajaran sesat..tapi disalah guna oleh sebahagian pihak menepis sebahagian yang lain..hmm..akhir nya perkembangan ilmu jadi pengecutan ilmu..sikit orang yang menakung air(ilmu) ramai pula yang dahaga dan menagih..banyak pula yang beracun diantara si penakung air..Dunia kalakian..Penjara untuk orang baik,berilmu..fitnah menfitnah,hukum menghukum menjadi adat..jadilah si penakung air yang sebenar dan sihat biarpun takungan itu sedikit..berilah kepada mereka..

Mustaqim Darus:
yeah.. saya bersetuju dengan nabil.. biarlah air di muara mengalir dengan gembira tanpa halangan.. memberi sumber kepada yang dahaga seterusnya memberi tenaga untuk dikerjakan..

Muhammad Nabil:
Demi Allah..segala Kudrat jadi keringat..tenaga,makan minum sume datang dari Nya..Usaha juga kita lakukan keranaNya..

Kepada saudaraku Muhammad Nabil, terima kasih ku ucapkan, perbincangan sebegini untuk membuka minda serta mencambah pemikiran kita semua..

Wallahu'alam..

AKU LIHAT, AKU TAHU

AKU LIHAT MATAHARI DI WAKTU PAGI,
AKU TAHU MAHA AGUNGNYA DIA,
AKU LIHAT LANGIT TERBENTANG LUAS,
AKU TAHU LUASNYA KEKUASAAN DIA,
AKU LIHAT BULAN DI MALAM HARI,
AKU TAHU MAHA PENYANYANGNYA DIA,
AKU LIHAT BINTANG BERKELIPAN,
AKU TAHU MAHA PEMURAHNYA DIA,
AKU LIHAT PASIR,
AKU TAHU KERDILNYA AKU DI SISI DIA,
DIA ALLAH,
SUBHANALLAH..

Alumni ESQ 165


Alhamdulillah... Penantian aku tidak sia-sia. Ketika semua kawan pulang ke kampung bersama keluarga. Aku di sini begitu tenang melayani karenah kehidupan. Aku telah mengikuti ESQ165 selama empat hari yang berakhir kelmarin yang diadakan di PD, Negeri Sembilan. Begitu menyeronokkan dan kini aku adalah alumni ESQ165. Kepada sesiapa yang berpeluang mengikuti ESQ165, ikutlah.. Aku ingin mengucapkan jutaan terima kasih kepada pihak tajaan, pihak penganjur program, Hotel Selesa Beach Resort, kawan-kawan yang sama membantu ketika ESQ165 dan semua pihak yang terlibat tidak lupa juga kepada driver van yang baik hati. Pejalanan yang begitu menyeronokkan.

KEMAS, KEMAS DAN KEMAS

Rasa cepat pula masa berlalu, kini tiba masa yang dinanti. Segala keluhan berakhir. Kini tiba masa untuk berkemas, kemas dan kemas. Exam sudah habis. Tujuh paper sudah ku lepasi. Pelbagai ragam untuk aku menghadapi semua ini. Kini sudah berakhir. Aku rasa soalan 7 paper aku jawab dengan kemas, tapi betul atau salah belum tentu lagi. Kawan-kawan banyak memberi himpitan dan persaingan. Sama-sama bersaing, seronok juga. Saling cantas mencantas. Namun aku pintal dan ikat dengan kemas. Bimbang kekemasan diungkai, rebahlah aku.


Kini aku dapat senyum dengan kemas. Walaupun last paper exam aku memakai baju yang kurang kemas tapi kawan-kawan aku tetap kemas. Mereka semua kemas segala-galanya. Cakap mereka pun sentiasa kemas. Seronok juga bercakap dengan mereka. Almaklumlah nak jadi kemas, kenalah bercakap dengan orang yang kemas.


Exam sudah habis, semua kawan-kawan aku termasuk dengan aku akan balik kampung, tapi aku balik kampung lewat sikit, kerana ada program untuk bagi diri sentiasa kemas, bukan setakat pakaian sahaja yang kemas tapi nak bercakap pun kena kemas, orang cakap kemahiran komunikasi. Untuk meraikan akhir semester ini, aku ambil peluang ini untuk membelanja kawan-kawan serumah untuk menjamah satay beberapa cucuk. Kenyang juga.


Nak tinggal bilik balik kampung, kenalah berkemas barang-barang, bersih bilik, bersih rumah, almaklumlah kenalah bagi nampak kemas. Sambil berkemas terasa dahaga pula, buatlah air roselle. Rasanya masam-masam manis. Tenaga sudah di tahap tertinggi setelah meminum air roselle. Kini semua kerja sudah aku kemaskan. Aku tidap pasti kemas ke atau tidak, tetapi aku tetap akan cakap kemas.


Akhir kalam, maaf dipinta kalau penulisan aku ini tidak tepat di sisi ulama bahasa Melayu samada yang arif dalam bab tatabahasa atau susunan ayat. Almaklumlah tiada tauliah. Aku ini bukannya kemas orangnya.

Exam Dunia…Exam Akhirat


Sekarang ini musim exam bagi kebanyakan universiti termasuk universiti tempat saya mencari ilmu dan menimba pengajaran. Semasa saya menulis ini, saya baru sahaja melepasi exam dua subjek, jadi hanya tinggal lima subjek lagi untuk saya tempuhi. Bosan serta boring saya ambil sedikit masa untuk menulis coretan ini. Asyik mengadap buku, boring juga. Almaklumlah bila dekat nak exam baru nak sibuk study.


Bila datangnya exam, mulalah sibuk nak study. Mulalah mencari maklumat. Mulalah mencari terjemahan. Mulalah mencari formula. Mulalah meminjam buku kawan. Mulalah nak photostat nota-nota. Mulalah pergi jumpa pensyarah. Mulalah lepak kat library sepanjang masa. Mulalah sibuk. Kita selalu lupa tentang ini bila masa kita lapang.


Itu baru exam dunia belum lagi exam akhirat.


Bila datangnya malapetaka misalnya gempa bumi, tsunami, banjir, ribut taufan dan sebagainya. Mulalah insan-insan di muka bumi ini mencapai tikar sejadah menyembah sujud Maha Berkuasa. Mulalah menadah tangan memohon hajat pada Ilahi. Mulalah tajuk khutbah untuk mengingatkan tentang ujian Ilahi ini serta mengisafi ujian Ilahi ini. Mulalah ceramah tentang kesedaran menjaga alam ciptaan Ilahi ini. Mulalah berlumba-lumba membuat kebaikan. Kita selalu lupa tentang ini sebab kita suka menikmati keindahan dunia yang fana ini.


Itu baru exam dunia, ingatan untuk akhirat kelak.


Kita di akhirat belum tentu lagi keadaanya. Mati pun belum tentu lagi keadaanya. Hari esok pun belum tentu lagi bagaimana keadaan kita. Kita tidak tahu. Apa yang mampu kita lakukan yang terbaik tingkatkan amalan kita kepada Allah. Hendak lulus untuk mendapat ganjaran syurga, amalan di dunia lakukanlah dengan berpandukan ajaran Islam, berpandukan al-Quran dan as-Sunnah. Jangan melanggar prinsip ini.


Hidup di dunia ini hanya sementara. Indahnya dunia, ujian-Nya untuk kita. Hidup ini ada yang suka kita, ada juga yang benci kita. Ada kawan, ada lawan. Sakit dan sihat ujian-Nya untuk kita, tandanya DIA sayang akan kita dan mahu selalu meningati-Nya. Hidup ini ada yang suka tengok kita senang ada pula yang hasad dengki dengan kita. Kita di dunia belum pasti bagaimana keadaan kita di hari esok serta seterusnya. Mudahan hidup kita sentiasa di rahmati Allah serta mendapat keberkatan dan keredhaan dari-Nya.


Kepada Y.Bhg Ustaz Dr Mohd Asri Zainul Abidin, Mantan Mufti Perlis. Ilmumu sungguh bernilai. Usahamu mencari ilmu seterusnya berdakwah mengajak masyarakat mengerti Islam yang sebenarnya adalah satu anugerah Allah yang paling tinggi nilainya kepadamu. Penahananmu adalah satu ujian bagimu. Kesabaran dan ketabahanmu diuji tanda Allah sayangkanmu. Biar siapa pun dengki padamu, ku harap engkau terus berdakwah. Sudah menjadi lumrah bagi ilmuan seperti mu didugai dengan pelbagai ujian seperti mana ilmuan-ilmuan Islam yang terdahulu, mereka mengajak masyarakat mengerti Islam sebenarnya, tapi dek kerana hasutan dengki mereka ditahan, dipenjara diseksa dan sebagainya. Inilah lumrah untuk mereka yang mempertahankan Islam serta Sunnah. Mudahan Allah memberkati usahamu.

RAPUH REPUT


Ya, dahan yang rapuh reput jarang berguna. Sukar untuk monyet bergayut bermain buaian, tiada lagi angin sepoi-sepoi bahasa, tiada lagi bunyi monyet bersuka ria menyambut hari bahagia buat mereka, tiada lagi pergaduhan antara monyet dengan tupai yang tumpang lalu di dahan itu selama ini, tiada lagi tangisan anak-anak monyet di dahan itu yang selama ini menjadi tempat permainan mereka. Tiba-tiba sunyi, sepi, diam dan tiada bisikan.


Kita sering lupa atau mungkin sesekali abai dengan kehidupan kita selama ini. Kita tidak sedar atau mungkin kita sengaja leka dengan masa. Kita tidak dapat menjaga masa, kerana ia bukan hak kita namun kita mampu mengawal diri kita untuk mengejar masa yang berlalu dengan perkara yang berfaedah. Jangan menanti rapuh dan reput tulang kita, barulah hendak menyesal. Kehidupan kita yang selama ini rancak tiba-tiba sunyi, sepi, diam dan tiada bisikan.


Kehidupan kita ini boleh di ibaratkan sebagai satu organisasi. Ada pemimpin maka ada yang dipimpin. Nak jadi pemimpin hendaklah dikalangan yang terpimpin. Yang dipimpin hendaklah taati pemimpin yang mentaati perintah Allah agar selamat di sini dan di sana. Biar siapa pun kita, dari keturunan mana pun kita, jika kita adalah yang dipimpin maka hormatilah pemimpin yang menghormati prinsip-prinsip Islam. Selagi mana pemimpin masih menunaikan rukun Islam maka ia adalah pemimpin kita. Pemimpin yang alim, pemimpin yang ditaati. Pemimpin yang zalim, pemimpin yang dinasihati. Jangan tunggu rapuh reput organisasi, mulalah kita menyalahi antara satu sama lain, mulalah babak permusuhan macam monyet dan tupai, mulalah tangisan kesalan yang tidak berguna lagi. Organisasi yang dahulunya sibuk menjaga kebajikan rakyatnya tiba-tiba sunyi, sepi, diam dan tiada bisikan.


Kerana itulah, kita ini perlu menghargai setiap apa yang ada dihadapan kita. Jika ia baik, elok kekalkan atau tingkatkan kualitinya, jika ia buruk maka molek benarlah kita mencari jalan untuk memperbaikinya, tingkatkan mutu kualitinya, mana tahu mungkin ia berguna pada kita suatu hari nanti. Jangan menanti rapuh reput baru nak menghargainya. Kebahagian bukannya datang bergolek kalau tak usahakan. Kesenangan bukan mudah dikecapi kalau tidak berusaha kearahnya. Jika bahagia dan senang itu menghampiri rapuh reput maka carilah jalan penyelesaian yang terbaik untuk kuatkannya dan kembali baik seperti sedia kala. Jangan biar ia sunyi, sepi, diam dan tiada bisikan. Biarkan dan kekalkan ia rancak dan sibuk seperti asal.

RM1000 Dan Rumah Kelamin: Pendapat Anda?.


Pasti semua orang merebut peluang ini termasuk juga saya. Siapa yang tak nak.

Ya, sekiranya peluang ini RM 1000 sebulan atau sesemester serta rumah kelamin di universiti, nescaya siswa dan siswi merebut peluang ini. Ini sekadar cadangan penulis. Namun ia telah pun dilaksanakan di salah sebuah universiti tempatan. Cuma perlaksanaannya perlu diperluaskan.

Couple di kalangan siswa dan siswi tidak dapat dielakkan lagi. Pergaulan bebas tidak dapat dinafikan amat berleluasa di IPT. Beberapa pendekatan telah diambil antaranya peraturan universiti, denda, gantung semester, buang asrama sehinggalah buang universiti. Namun ia bukanlah bersifat tegas untuk menghalang perkara ini daripada berlaku bahkan mungkin lebih berleluasa di luar sana. Tindakan buang universiti akan memberi kesan kepada pelajar khususnya secara tidak langsung kesan buruk juga boleh berlaku pada tingkat sosial masyarakat.

Pada hemat saya, peraturan sebegini hanyalah sebahagian daripada peraturan yang tertera dalam buku peraturan universiti, sekadar peraturan yang tidak dapat di patuhi oleh kebanyakan siswa dan siswi. Kerana budaya couple ini amat sukar dielakkan baik dikalangan siswa-siswi pengajian Islam atau dari mana-mana program pengajian, semua sama sahaja. Datanglah peraturan begitu atau begini sekali ia tidak kantoi, maka selamatlah mereka. Peraturan sebegini bagi saya adalah peraturan yang agak kuno kerana ia adalah peraturan yang hendak mencegah tapi disebaliknya lebih buruk lagi ia berlaku. Mungkin mereka akan insaf tapi dapatkah kita sukat keinsafan mereka di tahap mana.

Demi mencegah perkara ini, demi kemaslahatan tingkat sosial masyarakat. Tindakan yang efektif bahkan lebih berkesan perlu dibuat. Seperti ini RM 1000 serta rumah kelamin. Mungkin nampak melampau atau mungkin nampak kurang logik kerana ia lebih membawa kerosakan, namun kerosakan yang ada hanyalah sedikit sahaja, kebaikannya lebih banyak daripada kerosakan atau mungkin nampak seperti pembaziran, namun tidak salah sekerinya pelaburan yang membawa kebaikan. Banyak kaedah boleh diguna pakai seperti saddul zara’iq serta masalih mursalah.

Daripada zina lebih berleluasan, daripada perkara yang boleh mendekatkan diri ke arah perzinaan berleluasa, daripada peraturan yang boleh memberi kesan yang tidak baik kepada pelajar serta sosial masyarakat, apa kata kita mencuba kaedah ini. Namun pemikiran pelaksana serta yang dilaksana perlulah terbuka, pemikiran masyarakat serta ibu bapa pelajar perlulah positif, pemikiran tenaga pengajar perlulah tidak memihak mana-mana pihak serta menyokong perlaksanaan ini. Siswa dan siswa pula janganlah bila diberi peluang ini terus sertai tanpa memikir masa depan. Apa-apa pun ia semuanya di tangan anda wahai generasi pemikir. Apa yang melenting jangan cepat melatah. Bak kata Nabil, ’ LU PIKIR LA SENDIRI’

DAIM Semakin Mahal



Terpaksalah aku menerima hakikat sebenar. Ini kenyataan, ini realiti bukan fantasi. Ya, ia sekarang semakin berharga, nilainya tinggi tidak macam dahulu sekali. Aku terpaksa menghadapi kenyataan ini. Sedih aku dalam kekecewaan. Ia tak akan murah, ia akan, semakin dan terus mahal."Ya"




Baru-baru ini aku pergi ke salah sebuah kedai melayu yang banyak menjual coklat di Pulau Langkawi untuk menunaikan permintaan seseorang iaitu membeli coklat 'Daim dan Kisses'. Terkejut beruk aku bila mendapati harganya, masyaAllah, mahal giler.. huhu.. DAIM yang suatu ketika dulu harganya RM9,RM10,RM11,RM12,RM13,RM14(sekadar menyebut beberapa harga yang sempat aku membeli DAIM dengan harga tersebut) kini dah RM17.90. Tahun ini sahaja aku mendapati harganya sudah naik berkali-berkali, last aku membeli RM14.90. Kisses pula dah RM8.90. mungkin murah lagi. Mungkin harga nak buat coklat dah melambung tinggi serta kos penghantaran yang kian meningkat. Coklat di Langkawi dahn tidak murah lagi, mungkin murah sikit je dari tempat lain. Terimalah kenyataan ini.

Mujur Ramadhan


Ramadhan meninggalkan kita. Namun ia akan menjelma lagi. Kita pula belum tentu dapat bersua dengan Ramadhan. Kerana kita "rumah kata pergi, kubur kata mari". Sesungguhnya ramai di kalangan kita ingin bersua dengan Ramadhan yang akan datang.

Ya, kerana bulan inilah kita berlumba-lumba melakukan pelbagai amalan. Amalan fardhu buat yang terbaik, tepat pada waktunya, amalan sunat diperbanyakkan. Bulan ini juga, mulut kita terkunci dari caci mencaci, fitnah memfitnah dan seangkatan dengannya. Bulan ini juga ingatan kita pada Allah begitu kuat sekali, mulut menyebut Allah, berzikir serta membaca al-Quran. Kelas pengajian al-Quran dan al-Hadis diperbanyakkan, ceramah dan forum agama di mana sahaja, Qiyamullail bergema di tengah malam, amal jariah kepada fakir dan miskin, anak-anak yatim, ibu tunggal, rumah pengasih dan penyanyang memakan ruang, yang berada hatta tengku-tengku di Istana tak letih tangan menghulurkan sumbangan derma. Untung sungguh yang menerima sumbangan. Si artis pula mula berpakaian 'sedikit sopan'. Turut menghulurkan bantuan. Bulan ini memang di nantikan oleh semua. Kalau boleh nak sokmo bulan Ramadhan.

Namun ada juga yang kurang enak di bulan ini. Sekadar pengalaman penulis. Suatu hari penulis dengan kawan-kawan pergi ke bazar Ramadhan, kononnya ingin membeli juadah untuk berbuka. Di suatu kedai, kawan penulis ingin membeli ayam masak merah, tanpa bertanya harganya, dia terus membeli bahagian ayam itu, kecil sahaja bahagiannya makan pun belum tentu kenyang, kawan penulis terkejut beruk bila makcik melayu itu menyebut harganya RM4, terpaksalah ambil juga, ikut hati mahu saja dibaling ayan itu kemuka makcik melayu itu. Mujur puasa. Di bazar juga, banyak sungguh makanan yang enak, tapi harganya membunuh jiwa. Sepatutnya di bulan ini makcik-makcik, pakcik-pakcik bazar Ramadhan ini ambillah kesempatan buat amal, tak rugi pun bahkan pahala menjulang. Kadang-kadang bila kita membeli, dibaginya sedikit sahaja tak berbaloi dengan harganya.

Satu lagi perkongsian. Ini pula tentang baju raya penulis. Penulis tempah di sebuah kedai pakcik melayu di bandar Kuala Terengganu, penulis hantar sebelum Ramadhan dan dijanji siap 2 minggu sebelum raya. cukup dua minggu penulis ke kedai tersebut. Belum siap lagi butang bajunya. Ok, penulis tak cakap banyak sebab dia minta datang minggu depan. Minggu depan penulis pergi, jawapannya hampir sama. Penulis sabar, tapi ada batasannya hari dan masa yang dijanjikan penulis pergi dan terus buat bising. Manalah penulis tahan dengan janji yang dibuat. Dasar melayu janji tak tepati. Marah-marah juga. Asalkan berbaloi, 2 jam penulis tunggu dan akhirnya siap juga. Marah penulis bertukar senyuman dan ucapan selamat hari raya penulis lafazkan kepada pakcik itu serta bersalam-salaman. Mujurlah penulis puasa. Marah penulis tidak sampai ke tahap jingga.

Mujur Ramadhan.

Kenapa bila Ramadhan kita banyak berubah?. Kenapa pula lepas je Ramadhan kita juga berubah, berubah kita tidak seperti di bulan Ramadhan?. Kenapa amal kita tidak sama seperti di bulan Ramadhan?.

Seorang ulama salaf ditanya tentang kaum yang bersungguh-sungguh dalam ibadahnya pada bulan Ramadhan tetapi jika Ramadhan berlalu mereka tidak bersungguh-sungguh lagi, beliau menyatakan; " Seburuk-buruk kaum ialah yang tidak mengenal Allah secara benar kecuali di bulan Ramadhan sahaj. Padahal orang soleh adalah yang beribadah dengan bersungguh-sungguh di sepanjang bulan".

HILANG


aku gagal

aku tewas

aku kalah

aku tidak terdaya

upayaku kurang

lemahnya aku

aku lemah tiada kekuatan

menitis permata mutiara putih pipiku

melalui ini tanpa upaya

semangatku hilang

hilang dihimpit kegagalan yang tidak mungkin jaya

semuanya hilang

namun

aku tercari-cari dimanakah hilangnya semua ini?

mampukah aku mencarinya semula?

ketemukah aku?


Selamat Berpuasa

Ramadhan, semua umat Islam mengetahuinya. Bulan yang penuh keberkatan.
Saya ingin mengucapkan selamat menjalani ibadah puasa kepada semua umat Islam. Mudahan-mudahan kita dapat melalui Ramadhan ini dengan sempurna seterusnya mudahan-mudahan kita dapat menjadi orang yang bertaqwa.

HARAM Satu NERAKA Satu

Nah, macam membuat pesanan di gerai mamak je. Tapi itulah, hakikatnya sekiranya banyak sangat yang haramnya dalam tubuh badan diri kita, maka ke nerakalah kita. Kadang-kadang kita tidak perasan haram atau dosa yang telah kita lakukan. Kita sering terlepas pandang tentang amalan kita. Kita lupa untuk bermuhasabah kembali. Kita leka dengan dunia yang fana ini. Mungkin kerana kita tidak tahu bila kita akan pergi tidak kembali.

Ya, sering kita lupa pada Allah bila kita dalam keadaan senang. Ya, kita mula menyibuk menginggat Allah bila kita dalam kesusahan, mulalah mencari biji tasbih, tikar sejadah dan al-Quran. Kenapa kita sering lalai tentang hukum Allah?. Indah sangatkah, dunia ini?.

Ilmu kita cetek. Kita bukan ustaz atau ustazah apatah lagi seorang ulama. Kita hanya manusia biasa yang sering menagih dan mahukan pahala dari Allah yang Maha Berkuasa. Namun hukum-Nya kita persiakan, syariat-Nya kita tidak endahkan. Sesungguhnya yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas. Kenapa yang haram juga kita sering amalkan. Seolah-olah amalan kita tidak berteraskan ilmu. Amalan ini sia-sia saja.

Adakalanya kita susah. Ya, senang bukan untuk selama-lamanya, Ada masa kita di atas ada masa juga kita di bawah. Hidup ibarat roda. Kita tidak tahu bila nyawa kita akan diambil. Alangkah baiknya pengakhiran kita sekiranya kita pergi tidak kembali dalam keadaan menyebut Allah. Kita juga tidak tahu.

Kita sering diuji dengan pelagai musibah, secara tidak lansung kita mula menyebut Allah. Kita lupa sebentar kemewahan dunia. Pelbagai ujian kepada kita tanda Allah masih sayang akan kita, Allah tidak akan menurunkan ujian atau bala bagi sesiapa yang tidak mampu menghadapinya.

Bencana alam, penyakit, jatuh miskin dan sebagainya adalah lumrah dan salah satu keunikan dunia yang fana ini. Banyak dosa kita lakukan, tidak sempat bertaubat, kita telah menempah neraka. Sekurang-kurangnya bala atau ujian ini mengisafkan kita, kita kembali bertaubat mohon keampuanan Allah.
Sekarang ini misalnya kita diuji dengan H1N1. Bala ujian yang telah meragut ribuan nyawa di bumi yang fana ini. Sekurang-kurangnya, kita mula mengenal diri kita, kita mula membersihkan diri, kita mula berdoa pada Allah, kita mula mempertingkatkan amalan fardhu kita, kita mula memperbanyakkan amalan sunat kita. Alhamdulillah, kita mula sedar.

Semua manusia tidak terkecuali dari menerima ujian. Juga semua manusia harus memainkan peranan membasmi penyakit ini. Ambillah langkah-langkah yang telah disyorkan oleh Pertubuhan Kesihatan Sedunia. Sebagai orang Islam, utamanya berdoalah kepada Allah. Allah segala-galanya.
Benda yang haram, jauhilah. Neraka, mohon pada Allah minta dijauhkan. Mati, mudahan mati kita dalam Islam menyebut Allah serta sempat bertaubat. Yang halal, lakukankanlah mudahan nikmat dan hikmat dunia fana ini kita kecapi hingga ke akhirat. Tegur dan nasihat-menasihatilah kita sesama umat.








Wallahua'lam.

Pengalaman dan Pengajaran 2


Tetiba saya rasa perlu menghadapi semua ini. Banyak ujian dan rintangan yang saya perlu hadapi. Semua ini memberikan saya lebih tabah, sabar dan berhati-hati serta berfikir sebelum bertindak. Ujian dan rintangan ini memberikan saya seribu erti pengajaran yang bermakna. Banyak sungguh anasir-anasir yang yang sudi memberikan saya ujian dan rintangan. Ketika ini, saya perlu sokongan untuk mematangkan tindakan saya serta pemikiran saya.


Saya memerlukan pandangan orang terhadap saya, saya memerlukan harapan dari orang sekeliling saya, sesungguhnya saya memerlukan pengajaran dari alam sekeliling saya. Saya juga sebahagian dari alam tersebut. Ada indahnya tersendiri.


“ISA”: Pandangan Penulis


Penulis rasa terpanggil untuk memberi pandangan, membincang dan berkongsi pandangan cara pembaca berfikir mengenai ISA. Sebagaimana kita sedia maklum baru-baru ini ada ‘persembahan jalanan’,’persembahan siapa jalan paling jauh diatas jalan raya’, ‘persembahan topeng siapa paling menggoda’ atau ‘persembahan siapa baling batu paling jauh’ mungkin juga pertandingan ketiak siapa paling masam’. Persembahan yang proposalnya tidak dicop kelulusan ini, telah menarik minat ramai orang melayu yang suka ‘mencium ketiak’ orang ini menyertai persembahan ini. Namun apa yang dikehendaki dari persembahan ini. Menurut akhbar-akhbar, media massa kebanyakan mereka yang menyertai persembahan ini, mahukan ISA dihapuskan atau dimansuhkan.

Penulis tidak mahu membicara mengenai apa itu ISA atau sejarah ISA secara terperinci, kerana pembaca sememangnya sudah arif dari penulis mengenai ISA, lagi pun sekarang sudah banyak bahan bacaan mengenainya yang penulis yakin, anda mampu mendapatkannya.

“ISA” bukan nama orang. Namun ia adalah undang-undang atau peraturan yang digubal. Ya, undang-undang. Undang-undang adalah di haruskan bahkan syariat dalam Islam kerana ia adalah salah satu kaedah untuk menghalang atau mencegah dari ancaman yang berbahaya atau kemaksiatan atau kefasidan yang boleh berlaku bila-bila masa di mana sahaja atau pun (saddul zarai’q). Sekiranya ia terus berlaku tanpa ada halangan maka sesuatu malapetaka akan berlaku seterusnya memberi kesan yang tidak baik pada kehidupan. Jadi ‘ISA’ adalah undang-undang.

Persoalannya yang sering diperkatakan ialah sejauh manakah pengamalan atau pengadilan ‘ISA’ itu benar-benar adil. Pengamalannya adakah tepat dan tidak pilih bulu. Perbicaraan adakah dijalankan, diadili sebaik-baiknya dengan membawa bukti-bukti yang benar lagi kukuh bersaksikan seseorang yang benar-benar boleh bercakap benar. Tahanan yang dijalankan secara bersistem dan berperikemanusiaan. Hukuman kepada yang bersalah bukan untuk menyiksakan jiwa tahanan dan juga jiwa keluarga tahanan namun sekadar pengajaran terhadap perlakuannya. Ruang perbicaraan dan diadili harus diutamakan, bukannya humban ke dalam penjara tanpa diadili.

Jika ditanya kepada penulis, pendapat tentang ISA, itulah jawapannya. Kajian harus dijalankan terhadap kewajaran ISA samada pinda, gubal, tukar nama, mansuh atau hapuskan adalah ditangan anda. Ya, ditangan anda.

Filem Pendek: "SENJA"

Ini adalah sebuah lagi filem pendek arahan sahabatku Suhaimi Zulkifli. Filem pendek keluaran hasil keluaran pelajar ASWARA ini akan ditayangkan tidak lama. Saksikan...

NAMA, JAWATAN DAN POSTER.


Nama, semua orang ada nama. Mana mungkin orang tidak ada nama hatta benda atau makhluk lain pun diberi nama. Cuma yang bezanya nama yang diberi. Jawatan, yeke?.. semua orang berjawatan?.. Mungkin ada yang menjawab bukan smeua orang berjawatan atau tidak mustahil untuk semua berjawatan. Bagi penulis, bukannya ingin menbincangkan apa jawatan yang dipegang atau disandang. Penulis ingin membincangkan mengenai peranan yang disandang. Jawatan mungkin pada kebanggaan sesuatu orang. Namun semua peranan dimainkan oleh semua orang tanpa pengecualian. Mungkin dia perdana menteri jawatannya, jadi peranannya ialah kebajikan rakyat amnya, rakyat ialah jawatan yang dipegang jadi peranannya ialah membantu pemimpin, membangunkan sesebuah negara amnya. Mungkin jawatannya ialah presiden perwakilan pelajar, maka peranannya ialah menjaga kebajikan pelajar amnya. Pelajar yang lain pula hendaklah memberi sokongan kepada aktiviti yang dianjurkan oleh perwakilan pelajar. Poster, biasalah, bila dah ada jawatan maka secara automatiknya, si yang berjawatan ini, agenda mesyuarat pertamanya antaranya ialah design poster.

Namun kecantikan atau keunikan poster bukan ukuran si yang berjawatan itu melaksanakan peranannya. Poster gah tapi peranan yang dimainkan tidak segah poster yang ditampal. Ini berlaku pada semua organisasi.

Di universiti misalnya, persatuan kerusi yang panas ialah kerusi presiden MPP. Kebanyakan mahasiswa mengimpikan kerusi ini. Ia empuk tapi berduri. Duduk terasa pedihnya jika tidak memainkan peranan yang sebenarnya. Siswa tidak kenal anggota MPP juga ada, sedangkan poster yang unit itu ditampal merata-rata. Mana peranan mereka yakni MPP menjadi persoalan bagi pemikir politik kampus.

Sebab itu lah bagi penulis, sekadar ada nama yang berjawatan ditampal di poster kalau tidak memainkan peranan tiada gunanya. Sekadar nak glamor, janganlah, buruk padahnya. Sekadar nak bergaya, janganlah. Dalam poster nampak macam bersatu tapi retak seribu. Penulis mengharapkan sesuatu kesatuan atau persatuan hendaklah memainkan peranan yang sejawarnya. Begitu juga mereka yang diluar organisasi, saling berinteraksi satu sama lain. Apa yang penting, kerjasama.

Pengalaman dan Pengajaran 1


Ya, semua manusia melalui, mempunyai pelbagai pengalaman yang menyeronokkan ada juga yang kurang menyeronokkan. Namun begitu, ada sebab mengapa dan kenapa Allah menguji kita sedemikian. Tidak semestinya yang pahit atau yang hitam sesuatu pengalaman itu tiada nilainya atau ertinya. Ia semestinnya memberi seribu satu erti pengajaran.

Yang manis atau yang putih itu tidak semsestinya kekal abadi. Mungkin satu hari nanti akan dikotori atau dicalit dengan sesuatu kotoran yang degil. Berat atau ringgan sesuatu pengalaman yang dialaminya adalah sesuatu yang bermakna yang Allah telah kurniakan kepada kita. Sememangnya pengalaman itu akan memberikan kita ribuan pengajaran dan jutaan hikmah. Barulah kita sedar, kenapa kita perlu melalui semua ini.

Debat Atau Bincang


Penulis rasa terpanggil untuk mengutarakan atau membincangkan mengenai perkara ini takkala ada sesetengah hamba Allah yang telah mencadangkan untuk mengadakan debat dengan hamba Allag yang lain. Penulis sedia maklum, bahawa dua hamba Allah ini adalah beragama Islam manakala dari bangsanya pula ialah Melayu.

Penulis tiba-tiba terfikir akan cadangan hamba Allah ini ."debat". Pada pandangan penulis, cadangan ini perlu dinilai di sebalik cadangan ini. Namun, mungkin tidak dinafikan bahawa ada orang yang bersetuju dengan pandangan ini terutama mereka yang taksub, rapat, kenalan atau sependapat dengan hamba Allah ini. Bukan semua cadangan akan dipersetujui, ya, ada orang yang tidak bersetuju dengan cadangan hamba Allah ini terutama mereka yang tidak sependapat atau mungkin musuh hamba Allah ini. Namun ada juga yang bersetuju atau tidak bersetuju kerana bimbangkan kepetingan diri akan terjejas.

Cukup sekadar itu. Bagi penulis yang kurang ilmu ini, sekadar pendapat penulis semata-mata, mungkin ada yang bersetuju atau tidak bersetuju dengan pendangan penulis ini, itu hak anda. Namun apa yang penulis harapkan ialah cadangan dari kalian.

Nah, bagi penulis. Pertama sekali kita kembali kepada al-Quran yang mengutamakan prinsip musyawarah (perbincangan). Penulis tertanya, apakah tujuan sebenar tanpa tersirat cadangan hamba Allah ini. Adakah untuk mencari kesalahan antara satu sama lain atau membuka aib masing-masing atau mungkin untuk menunjukkan kekuatan masing-masing.

Tentang debat. Ya, penulis tak nafikan ada kebaikan dan keburukan. Tapi bagi penulis, debat harus bertatasusila. Mungkin menarik, sekiranya tercetus debat antara ilmuan Islam dengan dengan agama lain untuk membuktikan Islam itu agama benar. Penulis bersetuju dengan ini. Tetapi dengan ini, berdebat sesama Islam beberapa perkara harus dilihat. Tujuan dan niat yang utama, bukan atas dasar kepentingan, bukan untuk aib kan seseorang, bukan untuk pergaduhan selepas debat, bukan menfitnah, mencaci semasa debat atau sesudah debat dan banyak lagi harus diteliti. Namun cadangan kali ini, penulis melihat atas dasar parti dan kepetingan parti bukan atas dasar menyeluruh. Bahkan isu yang diperdebatkan juga harus diteliti, bimbang debat ini hanya untuk hiburan sahaja tanpa tindakan selepasnya. Mungkin sekadar membuang masa. Penulis, mungkin akan tertawa lucu melihat debat kedua-dua pihak ini. Debat ini bukan debat pertandigan atau debat diraja.

Secara ikhlasnya penulis tidak bersetuju dengan cadangan debat ini. Kerana ada jalan yang terbaik untuk menyelesaikan sesuatu isu atau masalah iaitu dengan perbincangan. Ini diajar dalam al-Quran dan Sunnah. Ini akan membawa kebaikan antara kedua pihak. Bahkan akan membawa keharmonian sesama kita yang hidup di negara yang unit ini. Siapa pun kita, ulama, pedana menteri, mufti, ilmuan, tukang kebun, pensyarah, guru agama, pelajar, murid-murid, pakcik,makcik, tok, tokwan, tok ki, opah, mak, ayah atau perbezaan pendapat sesama kita marilah kita kembali kepada ajaran al-Quran as-Sunnah.

wallah'alam..

Hadith Rejab Bulan Allah, Sya’ban Bulan Nabi

Artikel ini penulis ambilnya dari website Dr Mohd Asri Zainul Abidin secara copy and paste.
Diharap dengan ini dapat menambah ilmu kita yang cetek ini serta kekeliruan kita.
Soalan: Saya keliru mengenai hadith yang selalu disiarkan oleh media kita apabila datang bulan Rejab dan Sya’ban:“Rejab bulan Allah, Sya`aban bulanku dan Ramadhan bulan umatku”, ada kata sahih, ada kata bukan, tapi ramai juga penceramah yang selalu baca. Apakah kedudukan hadith ini sebenarnya?
Jawapan: Ini adalah hadith palsu yang direka oleh Ibn Jahdam. (lihat: Ibn Qayyim al-Jauziyyah, al-Manar al-Munif fi al-Sahih wa al-Dha`if, m.s. 95, Syria: Maktab al-Matbu`at al-Islamiyyah)
Nama penuhnya Ibn Jahdam ialah `Ali bin `Abdillah bin Jahdam al-Zahid. Beliau meninggal pada tahun 414H. Beliau adalah seorang guru sufi di Mekah. Dia juga dituduh membuat hadith palsu mengenai solat Raghaib (iaitu solat pada jumaat pertama bulan Rejab). (lihat: al-Imam al-Zahabi, Mizan al-`Itidal fi Naqd al-Rijal,. 5, m.s. 173,Beirut: Dar al-Kutub al-`Ilmiyyah).

Sebab itulah al-Imam Ibn al-Salah (meninggal 643H) menyebut: Ada beberapa golongan yang membuat hadith palsu, yang paling bahaya ialah puak yang menyandarkan diri mereka kepada zuhud (golongan sufi). Mereka ini membuat hadith palsu dengan dakwaan untuk mendapatkan pahala. Maka orang ramai pun menerima pendustaan mereka atas thiqah (kepercayaan) dan kecenderungan kepada mereka. Kemudian bangkitlah tokoh-tokoh hadith mendedahkan keburukan mereka ini dan menghapuskannya. AlhamdulilLah. (Ibn al-Salah, `Ulum al-Hadith, m.s. 99, Beirut: Dar al-Fikr al-Mu’asir)

Golongan penceramah, imam, khatib, dan media massa hendaklah berhati-hati agar tidak menjadi agen penyebaran hadith-hadith palsu mengenai amalan-amalan yang dikatakan disunatkan pada bulan-bulan tersebut. Kata al-Imam Ibn Qayyim al-Jauziyyah (wafat 751H): Hadith-hadith mengenai solat Raghaib pada jumaat pertama bulan Rejab kesemuanya itu adalah palsu dan dusta ke atas Rasulullah s.a.w. Begitu juga semua hadith mengenai puasa bulan Rejab dan solat pada malam-malam tertentu adalah dusta ke atas Nabi s.a.w. Demikian juga hadith-hadith mengenai solat pada malam Nisfu Sya`aban (kesemuanya adalah palsu). Solat-solat ini direka selepas empat ratus tahun munculnya Islam (Ibn al-Qayyim, al-Manar al-Munif, m.s. 95-98).

Allah Lebih Mengetahui.
Dr. Mohd Asri Zainul Abidin

Yang Tak Sama Perlu Bersama, Bersama Yang Tak Sama


Allah s.w.t berfirman di dalam al-Quran yang bermaksud:

“Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai-bagai bangsa dan bersuku puak supaya kamu berkenal-kenalan. Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu”

(Surah al-Hujurat : 13)

Dari firman Allah tadi jelaslah kepada kita bahawa Maha Besar telah menciptakan dengan sebaik-baik kejadian yang penuh dengan seribu satu hikmah. Maha Agung menciptakan kita dari lelaki dan perempuan yang jelaslah di sini lagi bersuluh bahawa kita ini tidak sama antara satu sama lain. Lelaki dan perempuan manakan sama, tentunya yang kita telah nampak dari bentuk fizikalnya apatah lagi dari segi pemikiran, keberanian, kemajuan, kepetahan bercakap, kretiviti dan sebagainya. Di sini sudah jelas bahawa kita tidak sama. Hatta lelaki dengan lelaki, perempuan dengan perempuan juga tidak sama dan wajah, percakapan, pemikiran dan sebagainya tidak sama juga. Begitu juga kita dengan makhluk lain. Binatang misalnya tidak sama dengan manusia. Ya.. biawak ada muka, tapi adakah muka biawak dengan manusia sama?.. Babi pun ada muka, tapi adakah muka babi sama dengan manusia.. Tentulah TIDAK.. jadi tiada kesaksamaan antara makhluk. Apatah lagi Allah Yang Maha Besar, yang menciptakan makhluk ini. Tiada sekutu bagi Allah dan Allah tidak sama dengan makhluknya.

Allah s.w.t juga telah menciptakan kita pelbagai bangsa dan bersuku puak. Ya, di sini jelas dengan wujudnya kita pelbagai bangsa contohnya di Malaysia ada Cina, ada India, Iban, Khadazan, Siam dan sebagainya bahkan wujud juga suku-suku puak. Kita juga berbeza warna kulit hitam, putih, hitam manis, sawo matang dan sebagainya. Kita tak sama. Kenapa kita diciptakan sedemikian?. Ya, Allah memerintahkan kita agar saling berkenalan antara satu sama lain.

Di Malaysia, apa yang difirmankan Allah, benar-benar wujud di Malaysia, suasananya seperti yang jelas terkandung di dalam al-Quran. Kita berbilang bangsa, bersuku puak. Adalah mustahil bagi kita untuk tidak saling berkenal-kenalan antara satu sama lain.

Dengan wujudnya pelbagai bangsa dan kaum ini telah menciptakan satu budaya dan adapt-adat tradisional yang unit dan jauh berbeza antara satu sama lain. Inilah salah satu keunikan Malaysia.

Namun sejauh mana, keharmonian yang diberi nama perpaduan ini akan terus-menerus tanpa ada duri-duri perpecahan. Mungkin sukar untuk kita kekalkan suasana sebegini. Adalah tidak mustahil, jika terdapat keajaiban dari kita sendiri yang tak sama ini seterusnya kebijaksanaan pemimpin bangsa ini. Apa yang penting, pemikiran berperikemanusiaan untuk mengekalkan suasana ini.

Kita memang tak sama, janganlah menafikannya. Mungkin kita yang tak sama ini dapat bersama. Ya, kita boleh bersama kerana kita diciptakan tak sama adalah untuk bersama. Bersama untuk agama dan negara. Utama dan pertamanya, dengan berkenal-kenalan antara satu sama lain. Jangan pentingkan diri sendiri kerana tolong-menolong adalah faktor ke arah keharmoniaan. Buanglah perasaan marah, dengki, dendam marilah kita kembalikan kesantunan, kebudian, kegembiraan untuk bersatu-padu. Banyak lagi sifat-sifat positif yang anda sendiri tahu dan boleh diaplikasikan dalam kehidupan untuk memastikan yang tak sama untuk kita bersama.

Api kehancuran itu, jangan dicucuk di ladang sengketa maka akan terbakarlah merpati perpaduan.

Oleh itu, yang tak sama mesti bersama, bersama yang tak sama.

Wallahu’alam...

Filem Pendek Terunggul:"Aku"

Aku berasa bangga apabila sahabat aku yang satu sekolah ketika dahulu, satu negeri, satu daerah iaitu Suhaimi Zulkifli telah berjaya menghasilkan satu filem pendek beberapa bulan yang lalu. Bahkan karya beliau yang bertajuk "Aku" telah memenanggi beberapa anugerah yang telah mengharumkan nama beliau.
Karya beliau itu amat mendalam maknanya, bahkan ia memang menginsafkan kita bahkan akan membuatkan kita merenung kembali tentang kehidupan sepanjang hayat ini. Aku mengucapkan setinggi-tinggi tahniah dan syabas kepada beliau di atas kejayaan beliau. Mudah-mudahan beliau akan terus berkarya seterusnya menerbitkan filem yang berunsurkan keagamaan dan filem yang bahawa Islam itu indah.
Oleh itu aku ingin mempersembahkan karya beliau.. Mohon izin..


Azab Pada Ariel Sharon


Dulu mu memusnahkan umat manusia yang tidak berdosa..
Kini mu terimalah akibat dari perbuatan mu itu..

OH.. CR7


LONDON 11 Jun - Manchester United menerima tawaran yuran perpindahan paling mahal di dunia untuk Cristiano Ronaldo daripada Real Madrid sebentar tadi.

Keputusan itu sekali gus memberi peluang cerah kepada pemain sayap dari Portugal itu membuat perundingan peribadi dengan kelab terkemuka Sepanyol tersebut.

Juara Liga Perdana England itu hari ini berkata, mereka telah menerima tawaran tanpa syarat bernilai 80 juta pound (RM394.58 juta) untukRonaldo. -AP

p/s.. aku suka skill ko masa main bola..

Memutihkan Gigi


Soalan : "Adakah diizinkan berjumpa doktor gigi untuk memutihkan gigi, dengan makna doktor gigi tersebut menggunakan bahan kimia untuk menjadikan gigi putih kembali selepas ianya bertukar warna kerana lalai menjaganya? Adakah ianya dikira mengubah ciptaan ALLAH?"

Dijawab oleh Sheikh Husayn al-Jabûrî, Professor di Universiti Umm al-Qurâ

Adalah diizinkan untuk berjumpa doktor gigi untuk memutihkan gigi. Ini bukanlah satu perbuatan mengubah ciptaan ALLAH. Kamu hanya mengembalikan gigi kamu kepada keadaannya yang asal dengan menghilangkan kotoran asing yang terdapat padanya.
Dan ALLAH mengetahui yang terbaik.

Sumber: dialihbahasa dari Arkib Fatwa, http://islamtoday.com/

"adakah ada mana2 larangan drpd islam berkenaan isu penggunaan fluoride dalam ubat gg seperti yg kita sedia maklum bahawa dewasa kini,isu ini semakin berleluasa sama ada di pihak masyarakat mahupun pengusaha ubat gigi di negara ini.."

dijawab oleh: Abul Harith dari website : http://fiqhmedic.wordpress.com/

Tiada halangan menggunakan fluoride dalam ubat gigi di sisi Islam. Fluoride adalah agen pemutih gigi. Isu yang timbul hanyalah kemudaratan fluoride yang berlebihan terutama dalam ubat gigi kanak-kanak bawah 8 tahun, kerana ia boleh memberi kesan pada pertumbuhan gigi kanak-kanak.

Realiti Jauh Disana

Oh… Manusia asyik leka dengan dunianya
Keseronakan, hiburan, kemaksiatan
Semuanya kemanisan hidup yang fana
Alangkah bodohnya
Oh… Insan jadilah kamu insan yang bijak
Menggunakan akal semolek-moleknya
Berfikir bagaimana hendak jadi cemerlang
Bertindak untuk menjadi gemilang
Menghasil sesuatu yang terbilang
Alangkah cerdiknya
Wahai manusia..
Insaflah..
Ini hanyalah fana
Fantasi dibenakmu otakmu
Realiti nun jauh disana
Berubahlah jadi insan
Wahai insan..
Jadikan misi dan visi yang fana itu untuk dijadikan batu loncatan
menuju realiti yang sebenarnya
Wahai manusia..
Berubahlah
Wahai insan..
Teruskan dan buatlah yang terbaik
Ini hanyalah fana
Realitinya di sana yang kekal abadi.

PUJIAN DAN CERCAAN

Penulis yakin dan percaya bahawa semua manusia pernah, sedang menerima atau berada dalam keadaan pujian dan cercaan. Namun sejauhmana pujian dan cercaan itu benar-benar menyentuh diri kita atau benar-benar memotivasikan kita, Adakah pujian yang menggunung tinggi membuatkan kehidupan kita senang atau berada dalam keadaan zon selesa. Adakah pujian itu benar-benar memuji atau sindiran pada kita atau adakah pujian itu bertujuan untuk kepentingan. Cercaan, adakah benar-benar menyakitkan, adakah cercaan tanda itu tandanya benar menyentuh diri kita, adakah cercaan itu rasa tidak puas hati seseorang pada kita atau cercaan yang positif.

Namun begitu manusia yang berfikir akan sentiasa beranggapan bahawa pujian dan cercaan adalah bersifat positif.

‘Pujian’ semua manusia suka akannya. Namun kita kadang-kadang terlalu ambil remeh, mungkin pujian yang dilemparkan adalah bertujuan untuk mengkritik atau membodek demi kepintingan.

‘Cercaan’, kadang-kadang ia bukanlah terlampau negatif cuma mungkin benar cercaan yang dilemparkan itu. Mungkin juga dengan cercaan kita dapat memperbetulkan diri kita yang serba daif ini. Maka atas kitalah untuk mempositifkannya dan jadikannya sebagai faktor untuk membina diri.

“Bisa pujian lebih dasyat daripada cercaan yang mungkin madu”. Mungkin YA.

Tanam Gigi


Soalan : "Gigi depan saya sudah dicabut kerana buruk dan sekarang memakai gigi palsu. Bolehkah saya tanam gigi untuk gantikan gigi palsu kerana banyak masalah pakai gigi palsu ini. Apakah hukumnya? Bagaimana sekiranya saya meninggal nanti kerana ada orang kata apabila kita meninggal semua anggota palsu kita perlu dibuka."

Dijawab oleh Ustazah Sakinah;
Dibolehkan menanam gigi yang telah rosak dan menggantikannya dengan gigi yang baru. Ia tidak termasuk mengubah ciptaan ALLAH kerana pada asalnya gigi tersebut wujud. Kemudian rosak. Tambahan pula proses situ perlu memandangkan gigi sentiasa digunakan. Seorang sahabat pernah mengalami kerosakan hidung akibat peperangan.

Kemudian beliau meminta keizinan Nabi s.a.w untuk menggantikan hidungnya dengan hidung yang diperbuat daripada emas. Lalu baginda membenarkan. Gigi yang ditanam itu tidak lagi perlu dibuka apabila meninggal. Kerana perkara seperti itu tidak pernah disebut dalam nas yang tsabit daripada Rasulullah s.a.w.

Sumber : Soal Jawab Agama ALAF 21, http://agama.zonalaf.com.my

Cinta

Aku tertanya-tanya ‘apakah itu cinta?’
Aku tercari-cari ‘dimanakah cinta?’
‘Cinta’ apakah kalimah keramat ini?
’Cinta’ apakah ia buta?
Apakah, dimanakah kalimah keramat itu
Hati, perasaan, akal atau perbuatan
’Cinta’
Apakah yang aku cari?
Cinta ku yang satu
Cintaku pada manusia
Wanita, perempuan
Siapakah wanita yang ku cari?..
Pernahkah aku melihatnya?
Pernahkah aku mengenalinya?.
Jauh di sudut hati aku
’Cinta’
Ya, Allah cintaku
Dan segala yang disukai oleh Allah
Inilah cintaku
Ku pasak utama sekali.

Apabila Manusia Bijak



Seringkali kita mendengar mengenai bencana, kerosakan, kemusnahan alam hijau, flora dan fauna bumi. Pernahkah kita tertanya atau terlintas di benak fikiran kita, angkara siapakah? Ramai yang mengetahui bahkan mengakui dan menjawab ianya angkara manusia. Kenapa manusia yang dipersalahkan?..

Ya inilah bukti betapa bijaknya akal manusia mengurus alam hijau. Apabila akal digunakan secara bijak dengan mefokuskan kepada kepentingan diri melampaui sempadan perikemanusiaan.

Namun sejauh manakah akal bijak manusia digunakan?. Mungkin dengan membawa bukti bahawa akal bijak manusia boleh menghalang perkara atau kejadian tidak berperikemanusiaan terhadap alam hijau ini dari berlaku. Yakni dengan memperbaikinya, memeliaharanya, memuliharanya seterusnya memberi manfaat kepada manusia.

Mungkin YA, apabila akal bijak manusia berperikemanusiaan.

“Perubahan dan Reformasi”: Kerajaan Fayyad melanggar undang-undang.


Rabu, 20/05/2009 - Blok “Perubahan dan Reformasi” yang mewakili HAMAS dalam Majlis Perundangan Palestin menegaskan kerajaan Fayyad yang dibentuk oleh pihak berkuasa di Ramallah, Mahmoud Abbas dengan dipimpin oleh Salam Fayyad adalah tidak mengikut undang-undang dan perlembagaan, kerana ia tidak mendapat kepercayaan daripada Majlis Perundangan.

Blok tersebut berkata dalam satu kenyataan yang diterima oleh Pusat Media Palestin pada hari Selasa (19/5): “Angkat sumpah yang dilakukan di hadapan presiden yang sudah tamat tempoh jawatannya adalah tidak bernilai selagi mana ia tidak dibentangkan di hadapan Majlis Perundangan dan ia adalah tertolak dari sudut undang-undang parlimen.” Perlanggaran undang-undang yang dilakukan oleh Abbas merupakan perbuatan memberikan oleh orang yang tidak memiliki apa-apa kepada orang yang tidak berhak menerimanya.

Blok tersebut juga menyifatkan kerajaan tersebut sebagai merampas kuasa pihak berkuasa Palestin. Ia mesti dihadapkan ke mahkamah Palestin sebaik sahaja dibentuk kerana ia melanggar undang-undang Palestin. Blok itu juga menegaskan penerusan kerajaan tersebut menjalankan pemerintahan dianggap sebagai kedegilan dan penerusan dalam perlanggaran undang-undang perlembagaan Palestin, serta penerusan dalam melakukan jenayah perampasan kuasa. Mana-mana keputusan yang diambil olehnya dianggap tidak sah dari sudut undang-undang. Setiap yang membuat keputusan tersebut bertanggungjawab penuh dan boleh dipersoalkan di hadapan rakyat Palestin.
penterjemah : muhajir

Ubat Anti Tekanan


Soalan : "Bolehkah seorang yang mengalami tekanan khususnya terkanan selepas bersalin (post-partum depression) mengambil ubat (dadah) anti tekanan yang disyorkan oleh pakar psikologi non-Muslim."

Dijawab oleh Sheikh `Abd Allah al-Zâyidî, Professor di Universiti al-Imâm

Ubat penggalak Serotonin seperti Prozac dan pelbagai jenis ubat anti tekanan lain adalah dibenarkan jika dia disyorkan oleh doktor yang layak.

Kebenaran ini bergantung kepada situasi di mana ubat (dadah) tersebut benar-benar diperlukan oleh pesakit. Ubat tersebut juga perlu dipastikan tidak menyebabkan keracunan atau ketagihan.
Dan ALLAH mengetahui yang terbaik.

Sumber : http://islamtoday.com

Ucapan Ku Sempena Hari Guru


Pada 16 Mei setiap tahun kita akan menyambut Hari Guru. Hari tersebut bertujuan untuk mengenang dan menghargai segala sumbangan guru yang diberikan pada kita. Pada tahun ini (2009) sambutan hari guru yang bertemakan ‘Guru Pembina Negara Bangsa’ merupakan penyataan yang tinggi di atas komitmen guru yang diberikan selama ini.


Guru sememangnya pembina kepada kecemerlangan dan kegemilangan sesebuah negara dan bangsa. Tidak ada sesiapapun di dunia ini yang terkecuali daripada menerima sentuhan seorang guru. Walau apa pun yang diperkatakan atau dikritik ke atas profesion perguruan, tugas dan fungsi guru tetap mulia apatah lagi ia menjadikan manusia lebih beradab melalui proses pembudayaan ilmu dan pembacaan.


Sejak dahulu lagi kerjaya seorang guru begitu dikagumi dan disanjung. Mereka lambang insan-insan kamil yang terserlah jasanya hingga ke akhir hayat. Kelompak inilah yang telah mewarnai dan mengisi sebahagian sahsiah manusia dengan taburan benih ilmu.


Tetapi sejak akhir-akhir ini jasa dan pengorbanan guru seolah-olah kurang dihargai. Bukan setakat itu sahaja malah martabat guru terus-terusan di hanyut badai dek kencaman kerana nila setitik rosak susu sebelanga.


Kalau kita lihat kembali pada tamadun Yunani, pendidikan bertujuan untuk melahirkan manusia yang seimbang pencapaiannya dari sudut mental, fizikal dan spiritual. Sesungguhnya manusia yang berilmulah yang dapat memenuhi tuntutan mental, fizikal dan spiritual.


Dalam usaha mencari ilmu pengetahuan, peranan guru amat penting seperti kata hukamak “ Berguru tanpa belajar sia-sia, belajar tanpa guru amat berbahaya”. Kita sebagai pelajar perlulah ada 4 (empat) M iaitu:


1) Mematuhi arahan guru
2) Mendekati mereka
3) Menghormati mereka
4) Menyayangi mereka


Guru-guru perlu dihormati agar kita memperolah keberkatan ketika belajar. Ketika di sekolah budi bahasa perlu dijaga jangan sampai guru jauh hati sebaik-baiknya perlu ringan tulang membantu guru.


Tiadanya para guru akan memberikan kesan yang besar dalam kehidupan individu dan masyarakat. Berkemungkinan besar kita kan kembali ke zaman jahilliah yang tidak bertamadun.


Martabat dan maruah pendidik perlu dijulang kembali bagi membuka mata masyarakat agar menghargai masa mereka. Hubungan yang terjalin erat antara guru dan pelajar akan menyedarkan masyarakat betapa jasa dan pengorbanan guru wajar dihargai. Kenangkanlah jasa guru yang hidupnya umpama lilin menerangi kegelapan hati. Semoga dengan pengiktirafan dan penghargaan yang sewajarnya terhadap guru akan mendorong guru berkhidmat dengan lebih giat demi mendidik anak bangsa yang bakal menjadi pemimpin terpimpin di masa hadapan.


Akhir kalam, walaupun saya tidak lagi belajar di sekolah rendah atau menengah, bagi saya tiada istilah 'bekas' atau 'ex' cikgu saya kerana anda wahai guru-guru ku adalah cikgu ku selama-lamanya. Banyak yang saya pelajari dari kalian. Engkaulah guru yang cemerlang, gemilang dan terbilang. Sekiaranya bukan kerana engkau wahai sang guru, tidakalah aku seperti sekarang.


Selamat Hari Guru kepada guru-guru saya yang pernah mengajar saya di Sekolah Rendah Kebangsaan Padang Matsirat Langkawi dan Maktab Mahmud Langkawi.

Pemindahan Jantung Dan Mata



Pemindahan mata dan jantung orang mati kepada orang yang hidup adalah dibenarkan (harus) dalam Islam, dan di atas kebenarannya pertimbangan-pertimbangan berikut hendaklah diambilkira:



a)Di dalam keadaan mendesak dan mustahak, bahawa nyawa penerimanya bergantung kepada pemindahan anggota itu dan pemindahannya adalah difikirkan berjaya.


b)Di dalam keadaan pemindahan jantung, kematian penderma telah dipastikan sebelum dipindahkan jantungnya.


c)Tindakan-tindakan yang sewajarnya hendaklah diambil supaya tidak ada pembunuhan manusia dan perdagangan anggota-anggotanya.


d)Kebenaran hendaklah diperolehi daripada penderma-penderma sebelum pemindahan sebarang anggota di dalam kematian biasa atau dari kaum keluarga atau keluarganya didalam kematian akibat kemalangan.


Sumber : Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Kali Pertama

Anak Muda Tidak Tergila-Gilakan Raja

Artikel ini menarik untuk dibaca dan direnung-renungkan. Penulis yakin artikel ini bukanlah untuk tujuan menghasut atau mengkhianat tapi ia adalah realiti kehidupan hari ini mungkin juga untuk masa-masa akan datang. Penulis copy and paste dari malaysiakini.com, artikel ini dikarang oleh Hishamuddin Rais. Oleh itu, marilah renungkan...
"Penghormatan diberi, bukan boleh diminta-minta. Individu dihormati bukan kerana paksaan undang-undang atau akta kejam. Kalau ada sesiapa tidak ingin menghormati tuan, mandor, ketua pejabat, cikgu atau raja - tidak ada apa-apa yang boleh dilakukan. Menangkap, merotan atau memenjarakan seseorang tidak akan melahirkan apa-apa penghormatan.
Che Guevera dihormati anak-anak muda di seluruh dunia bukan kerana ada undang-undang daripada Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu atau ada arahan daripada IMF atau Mahkamah Dunia. Che diberi penghormatan kerana hati naluri anak-anak muda mahu menghormatinya.
Che Guevera tidak pernah meminta-minta penghormatan ini kerana dia telah lama mati.
Penghormatan yang ditimbulkan melalui undang-undang, kuasa atau pangkat bukan penghormatan sebenar; ini semua penghormatan yang pura-pura. Dr Mahathir Mohamad satu ketika dahulu dihormati kerana dapat memberi habuan kontrak.
Malah Mahathir sendiri sedar hingga dia membebel sesudah kalah untuk menjadi delegasi Kubang Pasu ke perhimpunan United Malays National Organisation pada 2006 dahulu. Dia membebel kerana tidak ada lagi orang yang datang mencium tangannya.
Lihat pula Abdullah Ahmad Badawi. Belum pun tamat tempohnya sebagai perdana menteri – kerana tandatangannya tidak lagi laku dan tidak mendatangkan kontrak – tidak ramai menteri dan para pembodek berhari raya di Kepala Batas tahun lalu.
Berilah apa sahaja nama dan darjah penghormatan – Tun, Tan atau Tin – ia hanya tin-tin yang kosong dan tidak membawa apa-apa pengertian. Pakaikan baju kuning, merah atau kelabu, pasangkanlah tanjak tujuh tingkat, semuanya tidak ada makna. Rasa hormat datang daripada hati.
Pada 1964 Jean Paul Sartre dianugerah Hadiah Nobel Sastera. Dia tidak datang mengambil hadiah ini. Malah Sartre langsung tidak ambil peduli. Dia menolak penghormatan yang mengada-ada. Tetapi idea dan falsafah Sartre masih menggegarkan dunia. Idea dan falsafah inilah yang dinobatkan untuk dihormati, daripada segala bentuk penghormatan yang pura-pura.
Bagitu juga Le Duc Tho yang mendapat Hadiah Nobel Keamanan pada 1973. Dia juga tidak pergi ke Stockholm untuk mengambilnya. Hingga ke hari ini Duc Tho masih dihormati dan diingati sebagai patriot Vietnam yang merangka dan membuka jalan damai untuk negaranya pada 1972.
Justeru apabila ada gerombolan yang meloncat mengambur meminta dan memaksa orang ramai agar menghormati raja, maka permintaan ini kelihatan sebagai lawak bodoh. Meminta dihormati, memaksa dihormati - atau melembagakan penghormatan - bukan penghormatan namanya.
Penghormatan datang secara sukarela dari hati suci yang ikhlas dan jujur. Penghormatan yang suci bukan kerana upah, paksaan, atau janji pangkat dan kontrak.
Kalau seorang anak sekolah ditarik telinga dan dipaksa menghormati guru besarnya, maka untuk beberapa saat (ketika telinganya sakit) mungkin anak sekolah ini akan berkata bahawa dia menghormati si guru besar. Terlepas sahaja telinganya daripada pulasan, anak sekolah ini bukan sahaja tidak akan menghormati si guru besar, malah besar kemungkinan si guru besar akan dibaling dengan najis. Ini hakikat.
Apabila saya (Hishamuddin Rais) menulis artikel, awal Mac, cerita-cerita karut tentang daulat raja, tulah raja, jampi raja – semuanya tidak dipercayai lagi. Anak-anak muda hari ini tidak lagi gempaq dengan daulat raja – mereka gempaq dengan penyanyi rock n roll.
Anak muda hari ini akan gempaq dengan pemain bola, pemusik, pelakon, penggodam internet atau pembawa counter-culture yang melawan arus. Ini hakikat bukan sahaja di Malaysia, malah inilah jalur pemikiran anak muda di seluruh dunia.
Pergi lawati bilik anak muda – tidak mungkin ditemui gambar Sultan, Raja atau Shah di dinding bilik mereka. Besar kemungkinan akan ditemui gambar sebuah kugiran rock, wajah seorang bintang rock atau mungkin poster Che Guevera.
Belum pernah ada dalam dunia ini seorang anak muda yang akan bergadai-bergolok untuk mendapatkan baju T gambar seorang raja – tetapi mereka sanggup ke e-bay untuk membida baju arwah John Lennon yang ori. Ini hakikat rasa hormat dan cinta kerana kerana kita telah sampai ke tahun 2009.
Raja Maghribi, Ratu Elizebeth, Sultan Brunei, Raja Abdullah al-Saud atau Sultan Perak - jika tidak kerana protokol – jika pegawai-pegawai kerajaan tidak diarahkan, jika anak-anak sekolah tidak di paksa - dewan akan kosong.
Tidak akan ada ramai orang yang datang memenuhi dewan untuk mendengar susuk-susuk ini berucap.Sampai kiamat pun anak-anak muda tidak akan membayar harga tiket RM200 untuk mendengar mereka membebel. Tetapi anak-anak muda sanggup turun ke Singapura atau naik ke Bangkok untuk mendengar sebuah rock band datang bermain.
Raja Gopal, Raja Kapoor atau Raja Perak harus sedar diri. Pada hari ini tidak ramai lagi orang yang ambil pot kerana nama mereka bermula dengan raja. Inilah hakikat tahun 2009.
Masyarakat kota tidak lagi mencari makan daripada hasil tanah. Mereka memburuh. Mereka membanting tulang di kilang dan di pabrik. Apabila mereka meninggalkan tanah, berhijrah ke bandar bererti mereka telah memutuskan hubungan dengan budaya feudal.
Masyarakat kota melahirkan budaya mereka sendiri – budaya dan gaya hidup yang tidak lagi bergantung kepada raja atau sultan. Dalam budaya urban, sistem feudal tidak memainkan peranan.Memang ada wujud kumpulan-kumpulan yang masih menganggap kaum feudal itu wajib dihormati kerana darah keturunan mereka. Kumpulan ini mereka yang ingin menahan gerak dan arus pembudayaan dunia moden hari ini.
Malah di Perancis, sebuah negara republik, masih ada warga yang cuba membawa kembali sistem beraja. Mereka bernostalgia terhadap zaman feudal yang telah terkambus masa.
Di Tanah Melayu juga masih ada kumpulan dan gerombolan yang percaya dengan "daulat" raja. Sebenarnya, usaha ini wujud kerana kepentingan ekonomi mereka bergayut dengan kaum feudal. Mereka ingin memastikan yang kepentingan ekonomi mereka akan dapat dipayungi oleh kaum feudal. Justeru, mereka sanggup membeli derajat kebesaran agar mereka dapat juga dilihat "besar".
Hakikanya - kumpulan dan gerombolan pro-feudal ini dari sehari ke sehari semakin berkurangan. Pengurangan kumpulan dan gerombolan ini bukan dirancang. Pengurangan ini muncul dengan sendiri kerana asas ekonomi telah berubah.
Dalam konteks asas ekonomi kapitalis moden, keupayaan individu dinobatkan bukan kerana darah keturunan. Barack Obama, Micheal Jackson atau Colin Powell berada di tempat mereka hari ini bukan kerana mereka cucu kepada Raja Buganda dari Afrika tetapi kerana fikrah dan keilmuan mereka. Inilah hakikatnya.
Kenyataan ini bukan bermakna kita tidak menghormati Raja Gopal, Raja Kapoor atau Raja Perak. Sebagai sesama insan, kita wajib menghormati satu sama lain. Kita juga wajib beradab dan bersopan terhadap mereka.
Penghormatan, adab sopan yang kita tunjukkan kepada mereka bukan kerana mereka raja. Mereka berhak menerima penghormatan daripada kita jika mereka memiliki tingkat keintelektualan dan fikrah yang unggul.
Penghormatan yang ikhlas dan sukarela tidak berpenghujung dan tidak bernoktah. Seperti Che Guevera, zaman berzaman susuk ini akan terus dimuliakan walau telah lama mati. Tidak seperti Mahathir yang terpaksa membebel untuk dihormati.
Atau seperti Ghazali Shafie atau Muhamad Rahmat yang seperti tunggul, pergi tersepak dan pulang terlanggar. "

Pesanan Kepada YB Nizar


1. Kepada Nizar, tahniah penulis ucapkan kerana Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur mengesahkan bahawa Nizar kekal MB Perak.

2. Kepada Nizar, tanggungjawab berat kembali dipikul. Laksanakanlah amanah dengan sebaik-baiknya.

3. Kepada Nizar, inagtlah rakyat, bantulah rakyat.

4. Kepada Nizar, hidup biar sederhana jangan terlalu mewah.

5. Kepada Nizar, masalah rakyat diutamakan, prestasi ditingkatkan.

6. Kepada Nizar, janganlah mengutuk mengata mencerca mencaci seseorang tanpa bukti.

7. Kepada Nizar, janganlan buat sesuatu keputusuan sebelum fikir sedalam-dalamnya dan sebaik-baiknya

8. Kepada Nizar, keputusan yang dibuat bukanlah demi kepentingan diri sendiri atau pihak yang berkepentingan. Ingatlah dan utamakan rakyat.

9. Kepada Nizar, dengarlah rintihan rakyat bawahan, keraplah turun padang menjenguk rakyat.

10. Kepada Nizar, utamakan kepentingan AGAMA, BANGSA DAN NEGARA.

ALLAHU AKBAR.. Nizar MB Perak Yang Sah


KUALA LUMPUR 11 Mei – Mahkamah Tinggi di sini hari ini memutuskan bahawa Datuk Seri Ir. Mohammad Nizar Jamaluddin adalah Menteri Besar Perak yang sah.

Hakim Datuk Abdul Aziz Abdul Rahim memutuskan demikian setelah mendapati jawatan Menteri Besar tidak boleh dianggap kosong dan undi tak percaya hanya boleh dibuat di Dewan Undangan Negeri (DUN). Sumber: Utusan Online..

p/s.. penulis ingin mengucapkan jutaan tahniah kepada YB di atas keputusan itu. Namun yang demikian penulis tertanya bagaimana pula dengan kuasa sultan yang melantik MB YB Zambery. Banyak persolaan yang bermain di pemikiran penulis. Akhirnya, bagaimanakah kancah gila politik dan jawatan di Perak akan berkahir.. Sama-sama kita nantikan.

Bagi yang jadi YB dari mana-mana pari politik, dari mana-mana kawasan. Penulis ingin berpesan ingatlah Allah bagi muslim. Ingatlah rakyat. Bantulah Rakyat...

Selsema Babi & Hukum Allah


1. Heboh satu dunia apabila “babi selsema”. Banyak lapangan terbang antarabangsa di dunia yang mengambil langkah berjaga-jaga yang sangat ketat hari ini. Bagi kita manusia, selsema ialah perkara biasa dan bukanlah satu penyakit yang serius. Tetapi berbeza dengan babi. Apabila makhluk ini selsema, huru hara jadinya dunia ini.

Mungkin kawan-kawan babi akan bertanya kepada babi, “engkau sakit apa?” dan babi akan jawab, “selsema babi”. Kawan babi akan tanya lagi, “sakit apa?”. “Selsema babi” jawab babi. “Sakit apa?” tanya kawan babi lagi buat-buat bodoh. Lalu babi pun “tension” dengan kawan dia, terus jawab dengan meninggi suara “SELSEMA LAH… BABI” Padan muka kawan babi tersebut (terima kasih kepada Petronas kerana iklan “burung murai”nya itu menjadi ikutan).

2. Babi dikenali sebagai najis mughallazoh (berat) yang jijik di kalangan masyarakat melayu khususnya sehinggakan jikalau mereka melintasi di hadapan kedai makan cina yang sedang menggoreng bawang atau ayam pun, mereka akan menahan nafas atau menutup hidung kerana menyangka ia adalah bau babi. Wara’nya orang melayu semakin terserlah apabila mereka melihat air yang membasahi hadapan restoran masakan cina, mereka akan mengelak sejauh mungkin kerana tidak rela terpijak air babi kononnya.

3. Sebenarnya para ulama Islam tidak sepakat tentang wajibnya membasuh tujuh kali (salah satunya air tanah) jika tersentuh babi. Tetapi saya tidak berhasrat membincangkan isu tersebut di sini. Jelasnya, Al-Quran telah mengharamkan daging babi berdasarkan Surah Al-An’aam, ayat 145:-

قُل لاَّ أَجِدُ فِي مَا أُوْحِيَ إِلَيَّ مُحَرَّمًا عَلَى طَاعِمٍ يَطْعَمُهُ إِلاَّ أَن يَكُونَ مَيْتَةً أَوْ دَمًا مَّسْفُوحًا أَوْ لَحْمَ خِنزِيرٍ فَإِنَّهُ رِجْسٌ أَوْ فِسْقًا أُهِلَّ لِغَيْرِ اللّهِ بِهِ فَمَنِ اضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَلاَ عَادٍ فَإِنَّ رَبَّكَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

“Katakanlah (wahai Muhammad): “Aku tidak dapati dalam apa yang telah diwahyukan kepadaku, sesuatu yang diharamkan bagi orang yang hendak memakannya melainkan kalau benda itu bangkai, atau darah yang mengalir, atau daging babi - kerana sesungguhnya ia adalah kotor - atau sesuatu yang dilakukan secara fasik, iaitu binatang yang disembelih atas nama yang lain dari Allah”. Kemudian sesiapa yang terpaksa (memakannya kerana darurat) sedang ia tidak mengingininya dan tidak melampaui batas, maka sesungguhnya Tuhan mu Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani”

4. Para ulama berbeza pandangan tentang sebab pengharaman babi. Sebahagian mereka menyatakan bahawa ianya diharamkan kerana kemudaratan yang ada padanya lebih banyak daripada kemanfaatan. Ini bermaksud bahawa kita tidak menolak kebaikan yang ada pada babi tetapi dek sebab mudaratnya lebih banyak, maka ia diharamkan.

5. Sebahagian fuqaha pula menyatakan bahawa pengharaman babi adalah termasuk dalam perkara ta’abbudiyyah, iaitu suatu perkara yang wajib bagi orang Islam mematuhinya tanpa boleh dipertikaikan atau diperdebatkan. Contoh yang hampir sama ialah bilangan raka’at yang ada pada solat, seperti solat maghrib tiga raka’at, kenapa tiga rakaat ? Kenapa tidak empat atau dua raka’at? Oleh kerana ia adalah perkara ta’abbudiyyah, maka kita menerimanya tanpa banyak soal.

6. Namun, jika kita memperhatikan secara teliti pada ayat tersebut jelas tertera perkataan “kerana sesungguhnya ia adalah kotor”.

7. Tuan Haji Ibrahim Ma telah menyebut dalam buku beliau “What is Islam” terbitan Perkim, tentang seorang tabib cina pada zaman Dinasti Tang yang bernama Sun See Mao yang menulis sebuah buku bertajuk Sheh Shen Lu, di mana tabib itu berkata antara lain, “daging babi merangsang penyakit lama, penyebab kemandulan, sakit tulang dan asma”.

8. Ibrahim Ma juga memetik kandungan jurnal kesihatan cina yang berkaitan petua panjang umur iaitu “Yan Show Tan” yang menyatakan bahawa semua daging adalah berkhasiat kecuali daging babi, maka janganlah makan daging babi!

9. Pada 20 Oktober 1998, The Detroit News juga melaporkan penemuan oleh saintis berkaitan pertalian jangkitan antara virus burung dan babi, yang antara lain, menyimpulkan bahawa babi adalah tempat di mana kuman diubah kepada bentuk yang lebih berbahaya (sebagai mixing vessel).

10. Berbalik kepada isu fiqh, dalam soal membasuh benda-benda yang terkena babi. Para ulama Shafi’iyyah berpendapat bahawa salah satunya mestilah dengan air tanah dan tidak boleh diganti dengan sabun atau bahan lain. Hujah mereka adalah sama, kerana ia termasuk dalam perkara ta’abbudiyyah.

11. Berbeza dengan ulama Hanabilah. Mereka berpendapat bahawa air tanah itu tidak termasuk dalam perkara ta’abbudiyyah sebaliknya ia adalah cara membasuh yang ada tersedia pada zaman wahyu diturunkan (zaman Nabi SAW). Ia boleh berubah dengan perubahan zaman dan tempat. Disebabkan hujah ini, mereka berpendapat bahawa air tanah boleh diganti dengan bahan pencuci lain seperti sabun, bahan peluntur atau bahan kimia lain yang mempunyai daya pembersihan yang sangat berkesan. Isu ini diulas secara ringkas tetapi padat oleh Sheikh Wahbah Az-Zuhaili dalam kitabnya Al-Fiqh Al-Islami wa Adillatuhu.

12. Walaupun babi adalah sejenis binatang yang hina di mata kita, janganlah pula kita menzaliminya. Memukul babi tanpa sebab, melontarnya dengan batu tanpa alasan baik, sebenarnya tidak memberikan pahala kepada kita. Malah dikhuatiri mendatangkan dosa pula.

13. Lupakah kita kepada kisah wanita penzina / pelacur yang menyelamatkan anjing? Abu Hurairah ra., meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda dengan maksudnya,
“Diampunkan seorang wanita penzina yang melewati anjing (yang berada) di atas sumur yang menjulurkan lidahnya dan hampir mati karena kehausan, lalu wanita itu menanggalkan kasutnya dan diikat dengan kerudungnya lalu dia membawa air kepada anjing itu maka (dia, wanita itu) diampuni karenanya” (Riwayat Bukhari)

Wanita pelacur itu diampuni Allah SWT kerana menolong anjing!

14. Begitu juga yang berlaku kepada seorang lelaki yang juga memberi minum kepada anjing sebagaimana diriwayatkan oleh Imam Bukhari, maka Allah telah berterima kasih kepadanya dan mengampuni dosanya!

15. Kita juga perlu diperingatkan dengan hadith Ibnu Umar r.a. (Riwayat Bukhari, Muslim dan Ahmad) bahawa Nabi SAW telah bersabda dengan maksudnya; “Seorang wanita telah diseksa kerana seekor kucing yang dikurungnya hingga mati kelaparan. Dia dimasukkan ke neraka kerananya. Allah berfirman; Engkau (wanita itu) tidak memberi makan dan minum ketika engkau mengurungnya dan engkau tidak melepaskannya supaya ia dapat makan rumput (lumut) di bumi.

16. Ya Allah! Ampunilah dosa kami dan binalah untuk kami sebuah rumah dalam syurgaMu!

SUMBER BERITA:-

17. Swine flu is a respiratory disease of pigs caused by type A flu viruses, the CDC’s Web site says. Human cases are uncommon but can occur in people who are around pigs. It also can be spread from person to person. Symptoms include a high fever, body aches, coughing, sore throat and respiratory congestion.

18. At least nine swine flu cases have been reported in California and Texas. The most recent California case, the state’s seventh, was a 35-year-old woman from Imperial County who got sick in early April. She had no known contact with the others.

19. Health officials are concerned because people appear to have no immunity to the virus, a combination of bird, swine and human influenzas. The virus also presents itself like other swine flus, but none of the U.S. cases appear to involve direct contact with pigs, Eberhart-Phillips said.

BACA BERITA SELENGKAPNYA:-

http://news.yahoo.com/s/ap/us_swine_flu_states